Cafe? Why not...



Sungguh.. sejatinya saya ini bukan tipe orang yang suka 'marung"/'andok'.. alias njajan / makan di luar.. cukup masakan permaisuri sebenarnya sudah cukup..
Tapi kadang kalo lagi mood nya ndak keluar mau masak, yah terpaksa kami harus keluar rumah mencari depot/warung paling sekedar mie ayam, bakmi goreng, bakso atau soto... tahu lontong juga (special recipies from Blitar)... Murah Wareg.. itu jargonku...
Kalo Cafe..??? Jujur cafe tahunya cuman sepintas liwat dijalan.. paling isine yo banyu karo panganan.. batinku kemeruh (sok tahu)..
Kemudian datanglah job ini, dari tetangga sendiri, yang kebetulan punya lahan di jalur propinsi, Saudara!!! Mau bikin Cafe buat usaha anaknya.. maunya lahan seluas 14.3 x 60 m2 itu di'bruk'i dengan Cafe dan rumah...
But, si empunya lahan maunya ndesainkan Cafe dulu, ntar cocok bisa bersambung...

Wis ra sah ngladur lor kidul... Struktur bangunan ini menggunakan beton bertulang dengan konstruksi portal baja WF untuk atapnya.. Maunya si anak empunya modele ndak usah neko2, simpel.... Masio rodo ngelu karena inspirasi Cafe bangunan permanen beton agak sulit ditemui.. jadinya .. ya gini disik...

Monggo, di pirsani....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

DESAIN MUSOLA MODERN DI KABUPATEN BLITAR

Desain tempat ibadah kaum Muslimin sebenarnya tidak ada panduan baku, setiap daerah, dan jaman mungkin ada perbedaan corak, model dan karakt...

Popular Posts